Summary: Donat a la JCo

Text by: Shinta (shinta at anekagas dot com)
Photo by: Ruri admin

Question:
Fifang :
Tepungnya pake tepung terigu jepang komachi (beli di Tbk Mira), tapi kenapa hasilnya gak seperti yang dibayangkan yak? Empuk seh tapi bau fermipannya sangat jelas waktu dimakan dan kulit donat agak tebal. Kenapa ya? Saya mengaduk adonan secara manual. Adonan biang sebelum diistirahatkan selama 1.5jam keadaanya masih lengket (tidak kalis).
Adonan A+B saya aduk pake mikser philip tapi gak sampe kalis karena miksernya dah panas dan ngos-ngosan gitu. Jadi selama kurleb 20mnt saya banting-banting itu adonan sampe kalis. Apakah kalo miksernya pake yang canggih bisa okeh ya?

Shinta:
Aku juga kemarin nyobain resep ini, tapi aku pakai tepung terigu Cakra Kembar ajah and ngaduk adonannya total manual semua. Pas bikin biang juga adonan masih lengket di tangan, tapi begitu dicampur adonan B terutama setelah mentega (aku pakai Butter Subtitute biar wangi maksudnya) dia jadi kalis. Tapi adonan tahap akhir lembek banget, jadi susah dicetak…. akhirnya sebagian aku cetak bulet-bulet pakai cookie cuter ring 5cm, sisanya dibulet2in terus dilubangi manual pakai sumpit. Kalau soal kulit donat agak tebal, aku perhatiin, mungkin karena minyak terlalu panas. Jadi dia cepat mematangkan sebelum si donat mengembang bagus. Karena beberapa yang kugoreng saat suhu minyak sudah stabil, jadinya bagus. Hasil keseluruhan, aku puas! Donat resep ini the best one i ever made… Empuk….
Tapi masih penasaran bagaimana bikin donat yang cantik? Please help dunk… Soal bau ragi juga masih jadi problemku tiap bikin roti.

Answers :
Adonan biang memang agak lengket, dan setelah menjadi adonan donat juga lembut sekali. Makanya dia tidak dibulatkan lagi sebagaimana adonan donat pada umumnya, tapi digilas tipis.

Nah, saat mau meletakkan adonan dimeja penggilas, taburi dulu meja dengan tepung terigu spy adonan tidak lengket. Coba deh buka www.indocookingclub.com pada judul sukses membuat donat, ada foto yg aku tunjukkan saat donat di istirahatkan dan sesudah digoreng. Jadinya sempurna loch.

Question :
Shinta:
Cetakan donat yang dipakai itu beli dimana, apa sama dengan yang ada di SPM/TBK. Diameter berapa? Terus, mindahin/nyemplungin donat yang sudah siap digoreng itu ke penggorengan pakai apa mbak? Mengingat si adonan lembut ini kemayu banget, kasar dikit, berubah bentuk… Apa diserok pakai sendok yang kaya sendok saji cake itu (yang segitiga itu loh mbak, apa ya namanya?)

Answers :
Dyah :
Saya baru nyobain cetakan donut baru nih, belinya murah banget, di TBK di pasar. pasti TBK lain jg banyak. Cuman 5000 perak.Tp saya nggak pake resep Jco, pake resep donut cemplang cemplung hihihii. Beli cetakan jg krn penasaran kok di photo2 bisa cantik2, biasanya aku bikin cuman di bentuk2 pake tangan… hihihi.
Awal pake cetakan ini agak ribet, ternyata adonan lengket, trus aku coba aja, taburin tepung terigu. Jd alas untuk nyetaknya aku taburin tepung, trus adonan yg udah dibuletin (dan dibiarkan ngembang lagi itu) ditaburin tepung dulu sblum di cetak, abis itu cetak deh. Bagian tengah adonan yg tercetak tinggal ditowel pake jari tangan keangkat tuh dg mudah, gampang deh tinggal angkat masukin ke penggorengan.

Erna :
Bisa juga dioles minyak sayur dulu cetakannya biar gak lengket.

Fatmah :
Cetakan donatnya pake yg beli di TBK itu, aku gak tahu garis tengah berapa tapi minta yg ukuran gede. Nah, abis di cetak, pindahin donat pake sekop segitiga itu oke aja….soale kalau Bu Admin sich, bilangnya pake “sosrok-annya mbak fat itu loch”…. hehehe, nggak nyeni banget namanya deh…wis pokoke pakai sekop tipis apa aja deh.

Terus ni ya… cetak adonan atur sedemikian rupa supaya adonan sisa seminim mungkin, soale adonan sisa pimgiran itu nggak bisa dipakai lagi. Kalau diulen dan digilas lagi, donatnya gak seempuk sebelumnya.

Ada 4 hal yang perlu dicatat untuk suksesnya membuat roti, cake dan jenis makanan lain, yaitu:

  1. resep yang baik
  2. alat yang bagus
  3. bahan yang bagus
  4. tenaga yang terampil

Pertanyaan kamu, kalau pakai mixer canggih apakah jadinya bisa okeh?? Jawabannya bisa dilihat diatas. Saya sendiri sering menambahkan satu point lagi untuk catatan tersebut yaitu : – yang makan juga harus dalam keadaan sehat🙂

Untuk donat resep ala J’Co itu saya belom pernah membuatnya dengan tangan. Tapi saya kira, karena adonan kurang kalis saat dimixer yang membuat dia keras dan berkulit tebal.

Sharing:
Yanti Indrananda:
Penasaran sama pembahasan donat JCo resep demo bareng Lezat sejak minggu lalu, jadi deh nekad bikin tadi malem. Mulai bikin biang habis maghrib, ditinggal pergi dulu dan baru diterusin lagi sekitar jam 21.30. Walah, ternyata urusan ngulenin, didiemin, nyetak, didiemin lagi, menggoreng baru kelar jam 1 pagi.

Untung udah baca ulasan nya, jadi nggak terlalu kaget waktu adonan akhir agak lembek gitu. Aku giling diantara 2 lembar plastik dan cetakan donat nya harus selalu dikasih tepung biar nggak lengklet. Mengangkat ke wajan aku pake dua buah sosrok (hayo, sapa nih yang ngajarin istilah ini. He-he-he). Awal-awal agak merusak bentuk sih, tapi setelah beberapa kali, dan mungkin juga karena suhu minyak makin stabil, hasilnya udah lumayan bagus.

Tepung yang dipakai Cakra Kembar biasa, jadi aku tambahin bread improver 1 sdm karena takut gak selembut kalau pakai tepung Komachi atau BRD. Berhubung nggak punya minyak padat, digoreng pakai minyak goreng biasa.

Hasil akhir, donat uempuk banget dan uenak walaupun menurut ku agak terlalu asin. Tidak jadi masalah sih setelah diberi topping. Tapi next time kalau bikin lagi aku mau kurangi garemnya sedikit. Selain itu, walaupun sudah ditiris dan dialas tisue dapur, tetap agak berminyak. Apakah ini karena pakai minyak goreng biasa dan nggak pake minyak padat? Please pencerahannya dong.

Dan alamak, jadinya 38 biji donat yang gede-gede tuh (di resep jadinya 25 biji). Girang banget liat anak-anak dan si ayah lancar makannya. Yuk mampir nge-teh di rumah ku sore ini sambil makan donat……

Salam donat,
Yanti

Dina:
Mau ngucapin makasih banyak sama resep donatnya. Enak dan lembut deh. Saya juga ga punya cetakan donat, cuma pake gelas aja nyetaknya dan dilobangin sama jari di tengahnya🙂 ok dan indah juga. Ngegorengnya saya pake minyak sayur dan saya tambahin minyak padat 1 sendok makan… Crispi diluar dan lembut didalamnya. Untuk resepnya saya pedoman sama mbak (lupa namanya) yang ngasih 1/2 adonan resep dan mentega putih diganti sama margarin biasa.

dina

Tips Menggoreng Donat di blognya Shinta

This entry was posted in Tips & Tricks. Bookmark the permalink.