Tips membuat bawang goreng renyah

bawang goreng ini summary yang diambil dari milis nya NCC – naturalcookingclub@yahoogroups.com , setelah melewati diskusi dari pengalaman-pengalaman anggota member milis NCC. (nad)

photo: http://www11.ocn.ne.jp/~campur/punimage/friedshallot.jpg

Pertanyaan:
Tips membuat bawang goreng yg renyah, walaupun disimpan lama juga tetap renyah.

Jawaban:
[Ine – inedw@indo.net.id]
Bawang goreng itu ngemut minyak, ini yang bikin gak renyah.
ada yang menyarankan:

– taburi tepung terigu sebelum di goreng, hasilnya, emang garing kriuk2, tapi aroma bawang ikut terbungkus tepung, dan kalau di tabur di kuah, jadi aneh.
– cuci dulu atau rendam dulu air garam, jadi asin, dan sebagian getahnya ikut larut ke air, kurang wangi. Tapi bawang yang di cuci, hasil akhirnya lebih cantik lho.
– Jemur dulu sebentar setelah di iris, lumayan efektif, cepet garing. Tapi tetap ngemut minyak nah kalau aku nih pakai cara terakhir, jemur dulu sebentar, lalu goreng seperti biasa, ketika masih kuning pucat, udah di angkat taruh di tirisan, langsung “di peras” pakai centong atau sendok kayu, di tekan2 yang kuat, supaya minyaknya menetes. hasilnya, bawang goreng akan menggumpal, gak apa2, uraikan lagi bisa.Taruh di atas kertas hisap (kertas merang) double ya, lalu kertas di lipat supaya bawang berada diantara kertas, tekan kuat2 bawang dengan talenan, spy minyak segera terhisap kertas Uraikan lagi. kalau perlu langkah ini diulangi dengan kertas baru. hasilnya bawang goreng akan menggumpal lagi, uraikan lagi.
angin-anginkan sebentar sampai dingin, baru masuk toples. simpan di lemari es.

[Vidrika Linda – vidrika@yahoo.co.uk]
Apa yang dijelaskan mbak ine benar adanya.
Tapi sebenarnya ada 2 jenis bawang: bawang merah yang warnanya merah keunguaan yang sering kita lihat ada ada lagi yang disebut bawang sumenep ( ini sebutan sipedagang waktu saya di Bandung dulu).
Bawang sumenep, warnanyanya lebih pucat dan lebih panjang/kurus. Bawang ini special untuk bawang goreng/garing, jadi tidak perlu teori macam-macam agar garing TAPI kurang enak untuk campuran masakan.
Saya melihat sekarang bawang ini, jarang di pasar.

[Poppie – pdiah@patrakom.co.id]
Jadi ingat sama resepnya mamaku, untuk bawang yang enak dibikin bawang goreng ya emang bawang Sumenep, pokoknya garing dan wangi.
Belinya suka di Bandung (kalo lagi ke Bandung, beli yang banyak, digoreng taro di Toples, dijamin akan garing terus), aku pernah lihat di pasar

Pondok Gede, namanya juga bawang Sumenep juga, tapi jarang banget ada.

[Dewi Anwar – dewi@trubagroup.com]
baru tau lho..kalo bawang ada juga ras-nya jadi yg dari sumenep gak begitu enak dibuat masak…??? kalo dari brebes gimana ? bentuknya juga kecil-kecil lonjong ? soale sering beli kalo lewat sana. btw, kalo aku bikin bawang goreng gak pernah di jemur kelamaan sih tapi ditirisin aja trus di taburin sedikit soda kue dan garam baru digoreng,jadinya renyah kok.

[Djito Kasilo – djito@tcptbwa.com]
Biar bawang goreng tetep renyah, saya biasanya memasukkan cilica gel ke dalam toples/tempatnya.
Begitupun di tempat krupuk, kacang goreng, makanan kering lainnya, biar gak melempem.
Kalau kita beli multivitamin atau obat, dalam kemasan/botolnya kan biasanya ada bungkusan, nah itulah cilica gel. Fungsinya untuk menyerap kelembaban agar multivitamin/obat tetap kering. Multivitamin/obat yang udah habis, selalu saya kumpulkan cilica gelnya untuk menjaga ‘kerenyahan logistik’.
Cilica gel tidak berpengaruh pada rasa maupun aroma, tapi saya gak tau pengaruhnya pada kesehatan.
Saya cuma punya logika, kalau buat obat gak papa, berarti buat makanan juga gak pa-pa. Asal jangan ketelen kali’ ya… (ntar ususnya ikut renyah lho!).

[Vanesa – vanesa@centrin.net.id]
iya bener bawang klo mau garingnya lama , simpen di kulkas, jadi kalau bikinnya banyak sekaligus, yang mau dikonsumsi dlm jangka pendek aja yang ditaruh diluar kulkas ,sisanya dikulkasin dan dikeluarin sedikit-sedikit kalau mau dimakan , ini yg saya selalu lakukan dgn bawang goreng kalau kita tinggal di Luar Negeri , karena bawang goreng kiriman indonesia jadi harta berharga yang harus disayang-sayang dan diirit-irit, dan dirawat-rawat.

[Ruri Hujiansyah – moekti.ichtiarini@gmail.com]
sama tuh.
ibuku kalo bikin juga langsung aja gak dikasih garem, soda atau dijemur dulu. nah ngegorengnya yang rada tricky. satu angkatan gorengan gak boleh terlalu banyak isinya, terus ngegorengnya cukup ampe kuning ajah, langsung angkat, ntar dia akan semakin menyoklat kok. tirisin diatas kertas koran / tisu dapur, begitu dingin langsung disimpen di toples rapet. alhamdulillah biasanya renyah dan tahan lama tuh, eh gak tahan lama sih…soale aku ama abit doyan ngegadoin bawang goreng.

[Suhertika Partadiredja – suhertika@yahoo.com]
Saya termasuk yang favorite sama yg namanya bawang goreng, pokoknya setiap masakan kalo belum dikasih bawang goreng kurang afdol padahal katanya bikin bau badan, ntahlah.
Ini cuman sharing pengalaman aja, saya suka bawa bawgor dari ind, pastinya dari bandung. Untuk jangka waktu kurang lebih sebulan sih masih ok ditaruh di dlm toples. Tapi lebih dari itu ya melempem juga. Akhirnya saya suka bikin bawang goreng sendiri, kalo pake alat yg buat ngiris bawang goreng, hasilnya cepat tapi jadi terlalu halus nanti pas digoreng suka nyerep minyak. Kalo pake alat satu lagi yg namanya grater set, hasilnya lebih cantik, cuman ya memang jadi lama. Kalau saya sendiri bikin banyak-banyak trus kalo sudah dingin, masukin toples dan disimpan di dalam kulkas. Tiap mau pake baru dikeluarkan. Lumayan bawang goreng-nya crispy terus.
Ada teman yg bikin bawang goreng , sebelum digoreng ditaburi garam dulu, katanya lebih gurih. Ada juga yg ditaburi tepung, katanya biar renyah. Saya sendiri belom pernah nyoba.

Membuat Bawang Goreng , Sumber: ibu ibu Dunia Ibu

Tanya
Sepertinya sepele ya pertanyaanku; gimana sih bikin bawang goreng yang Kering dan renyah, apa rahasianya? Aku pernah baca di Nova, kalau tidak salah supaya awet dan renyah itu musti di oven. Walah, kalau bikinnya dikit ya repot dong, ya. Kalau bikinanku selalu hasilnya basah, basah berminyak gitu. Di toko2 ada tidak ya yang jual bawang goreng?

Jawab :
– Kalau aku biasanya setelah bawang diiris, lalu direndam air garam. Baru digoreng. Kalau sudah kuning lalu ditiriskan sampai minyaknya turun Kalau sudah ditaruk dulu di kertas minyak baru ditaruk di toples. [amb]
– Caraku juga sama cuma pas digoreng aku taburin tepung beras dikit hasilnya lebih renyah [rie]
– Menurut ibuku, tidak semua bawang bagus dibuat bawang goreng, yang pasti hasilnya bagus adalah bawang sumenep yang ukurannya sedang/besar, iris tipis dengan ketebalan irisan sama biar matengnya bareng. goreng di api kecil sambil terus diaduk.Ada yang nyaranin juga setelah diiris ditaburi sedikit terigu atau maizena, baru digoreng, setelah mateng tiriskan sampai si minyak betul-betul jatuh semua, lalu alasi dengan tissue, angin-angin sbentar lalu simpan ditempat kering dan kedap udara.Kalau yang dioven aku tidak tahu, tapi cara2 ibuku ini lumayan juga bawangnya renyah dan awet. Kalau yang jual aku pernah liat di Makro sekelompok sama abon dsb, sudah dibungkusin ukuran 1/2-1 kg,itu asli bawang goreng bukan yang biasa di pasar tradisional yang suka dicampur ubi dan banyak terigunya. [ad]
– Kalau ibuku, bawangnya ngga’ direndem tapi cuman di taburin garam dan di campur (jadi biar garamnya merata) dan kalau masalah nyimpennya ya memang harus di toples yang tutupnya rapet dan dikasih alas tissue makan/kertas makan. [an]
– setelah bawang diiris tipis, di beri garam sedikit (sepucuk sendok teh) terus di aduk pelan supaya garam tercampur, diamkan sebentar. Katanya garam menyerap air yang dikandung bawang. Kemudian digoreng Dengan minyak yang banyak, sampai berwarna kuning Insyaallah gurih dan renyah. [des]
– Kalau aku punya cara yang sederhana, cuci bawang yang telah dirsajang tipis kemudian tiriskan. Setelah airnya habis taburi dengan garam secukupnya kemudian jemur sampai kering (sekitar 2 jam), setelah itu goreng dengan api yang tidak terlalu besar sampai bewarna kuning. Bawang akan terasa gurih dan renyah (tidak berminyak). [nas]
– Nambahin nih biasanya kalau aku pakai bawangnya bukan bawang biasa tapi pakai bawang Sumenep (yang bentuknya agak bulet & warnanya engga terlalu merah). Biasanya lebih renyah dari bawang biasa. [wd]
– Ada tukang baso yang ada di ruko deket rumahku biasanya dijemur dulu tuh? bener renyahnya aku kurang tahu??? [mam]
– aku kalau buat bawang goreng di taburin tapi beras tipis2 saja dan merata, goreng pakai minyak panas sampai kuning, insyaallah renyah dan garing. [meg]
– Kalu aku bikin bawang goreng biasanya begini :kupas, cuci, tiriskan baru diiris. kadang setelah dikupas dan cuci akubiarin satu malam, bukan supaya tiris sih tapi sudah capek, jadi ngirisnya besok saja (itu juga pakai bantuan alat hehehe)setelah itu, pada saat mau menggoreng :
1. panaskan minyak dengan api sedang di wajan besar
2. ambil sedikit irisan bawang (pas buat sekali ngegoreng) taruh di piring/wadah tersendiri lalu taburi dengan tepung beras sedikit saja dan garam, aduk2x sampai rata. Aku sih ngaduknya pelan2x, sambil digoyang2x seperti orang nampi beras.
3. goreng di api sedang, begitu mulai kuning dikiiiiit saja, langsung kecilin apinya sekecil2xnya
4. jangan sampai kuning angkat deh tuh bawang, ntar kuning sendiri, kalau sampai kuning di wajan, alamat coklat tua nantinya [stl]

This entry was posted in Tips & Tricks. Bookmark the permalink.