Heboh di Warung Natura

Udah denger kisah Warung Natura? Satu contoh kolaborasi bisnis yang terjalin cantik di milis NCC, yang pantas jadi contoh bagi siapa saja. Diceritakan oleh Yanti Indrananda dan Egi Sutjiati. Salut untuk tim Warung Natura! ———-red

Yanti Indrananda
(yanti_indrananda at yahoo.com):

“Yanti, jangan kursus mulu! Udah waktunya implementasi neh…..”

Norak nggak tuh caranya si Egi manas-manasin aku untuk gabung buka warung selama Indonesian Motor Show di Parkir Timur Senayan (21-30 Juli). Masalahnya, komunikasinya baru hari Selasa, 18 Juli nya. Aku sama Deni agak kecut juga sih. Nah, namanya kita pemula bau kencur, disuruh buka warung tapi persiapannya cuma 4 hari. Mana baru balik cuti 10 hari, jadi mau ngabur-ngabur dari kantor udah mustahil aja.

Singkat cerita, berdirilah warung Natura di Parkir Timur Senayan didukung oleh Egi Sutjiati, Lia (Rousalia Hadi), Riva, Yuli dan Lia (maap, kita bilangnya Lia A dan Lia B). Masing-masing bawa menu andalannya. Egi dengan Soto Betawi dan Es Teler nya, Lia A dengan Nasi Rawon Komplit, Pecel Lele/Ayam dan serba kambingnya, Riva dengan Nasi Bogana dan Mie Kocoknya, aku bawa Mie Ayam Jamur, Batagor, Soto Ayam dan Iga Goreng, Lia B dengan bajigur dan sekotengnya.

Banyak hal lucu terjadi. Misalnya : suatu malem ada satu keluarga dateng mesen Mie Ayam 3 porsi. Tapi…..yang 2 maunya jamurnya tok! Terpaksa deh dengan sumpit di tangan aku melototin itu ayam jamur untuk misah-misahin si jamur. Kelar itu keluarga pergi, dateng lagi serombongan. Alamak….yang ini maunya ayam tok gak pake jamur

Belom kalau liat peralatan kita yang semuanya hasil gembolan dari rumah. Sampe para pedagang kiri-kanan suka nenangga sambil mengagumi peralatan yang masih kinclong ala Cafe.

Psst, Sabtu-Minggu kita demo bikin Browkus di warung. NCC banget deh pokoke😀

Salam warung,
Yanti

———–

Egi Sutjiati
(esutjiati at attglobal.net):

He..he…emang aku gemes + iri sama Yanti. Tiap aku ke Titan pada hari Sabtu ato Minggu mo beli bahan kue, mesti ketemu dia. Kalau aku tanya:”ngapain Yan…? Jawabannya selalu:” kursus”. Jelas aja iri soalnya aku ga banyak dapet waktu untuk ikutan banyak kursus, padahal itu judul kursus napsuin banget…

Kalau denger Yanti cerita soal gimana dia misahin jamur dari ayamnya DAN misahin ayam dari jamurnya (ha..ha..) pasti lebih seru daripada cuma baca tulisannya di milis ini.

Kalau aku sempet mergokin mas2 pedagang sebelah yang lagi ngeliatin tim kita yang bikin bungkus/alas untuk pecel lele, sambil senyum2 ga berenti. Aku deketin (awalnya dia ga tau kalau aku bagian dari object yang lagi diketawain krn aku muncul dari belakang) trus aku tanya:”kenapa Mas”. Dia jawab:”engga, itu…wong mbungkus aja ga bisa”. Pas aku liat emang tim kita mbungkusnya perlu waktu karena ga terlatih seperti orang jualan. Aku juga ikut senyum, tapi trus aku bilang sama mas itu:”mbok jangan cuma ngetawain, bantuin dong…kita emang lagi belajar neh…”. Si Mas nya senyum trus Lia A (Rousalia Hadi) yang lagi sibuk ngutak-ngatik kompor dibantuin sama dia. Dan ga sampai 1 menit itu kompor langsung beres. Wah..si Mas emang hebat yah….Dia tersenyum bangga…trus kita bilang lagi:”ntar kalau kita ada masalah lagi, bantuin lagi yah….”. Si Mas nya pergi ke warungnya, sementara aku sama Lia A cekikikan…

Aku sempet duduk ngamati Warung NATURA dari kejauhan (dari depan dan belakang) buat nge-mapping situasi. Lucu juga liat spanduk orang tulisan sotonya kebaca dari jauh belum lagi ditambah gambar ayam, sementara spanduk kita tulisan NATURA nya yang besar dan gampang kebaca. Ala mak….who cares dengan Warung NATURA….kalau orang laper, yang dia perlu tau elo jualan apaan….soto, apa sate, apa nasi uduk dst,dst. Pantesan…banyak orang berenti di depan warung kita, baca spanduk sambil mikir (kaya lagi ujian) sebelum akhirnya mutusin mau masuk atau lewat…Jadi rencana itu spanduk mau dipake lagi (mimpi lagi…..??) kayanya pupus sudah. Perlu bikin spanduk baru judulnya!!

Kelemahan spanduk membuat anggota tim berfikir bagaimana cara agar orang cepet tau apa yang kita jual. Jadi deh….waiter dan siapa aja yg ngeliat duluan tamu yg celingukan, langsung nyamperin calon pembeli sambil bilang: ”soto betawi Pak, Ada batagor, somay, nasi bogana, es teler juga ada….dst…dst”. So far, teknik ini sangat efektif. Tapi emang dasar pembeli, apalagi Ibu2, udah dijelasin begitu masih nanya:” Batagornya harganya berapa?” Kalau dia pikir mahal, dia langsung pergi, kadang masih ditambahin kata2: ”mahal yah….” (sewot ga seeh….??). Kalau sudah gini, hopeless deh, rasanya susah amat jualan….(jadi inget pertanyaan Robert Kiyosaki kepada muridnya:”siapa yang bisa bikin Humburger yang lebih enak dari Mc. Donald?” Banyak sekali muridnya yang angkat tangan. Tapi pas Kiyosaki nanya lagi:”siapa yang bisa jual Hamburger seperti Mc. Donald?”. Tak satupun muridnya yang angkat tangan).

Tapi kita paling seneng kalau tamu abis dijelasin didepan, trus milih mikir sambil duduk. Pelan2 mereka baca menu. Mostly, abis baca menu, mereka pada seneng. Pertama, karena tampilan menunya lebih fancy dan colourful (bikin pakai publisher bo!!). Kedua, makanannya bervariasi bayangin aja ada Iga goreng & nasi kebuli, bahkan bandrek kemasan siap seduh juga ada. Ketiga, sebagian tamu malah bilang kalau harga kita masih murah untuk event seperti Gaikindo. Keempat, tamu2 kayanya juga pada ”rekreasi” karena sambil nunggu makanan dibuat mereka ngelirikin dapur kita (persis seperti tetangga kita) trus mereka kayanya seneng juga liat perabot kita, ada kukusan Edi, Panci dari stainlesteel, tempat kecap dan wadah lainnya banyak dari Tupperware, Kompor pakai kompor gas, Ember dan box besar masih pada kinclong alias baru, di meja tamu ada Mini cake Edible, sendok garpu yang ga gampang meleot, dst. Sebagian tamu ada yg nanya sama aku:”mbak…ini warung digarap sama ibu2 yah”. Langsung deh aku cerita kalau kami para pehobi masak (he..he…padahal masih amatiran begini…), seneng dengan kebersihan, biasa terima pesanan, kalau mau pesen silakan hub no telp: 93592306 (ha…ha..ha..paling bisa….). Tapi pas ditanya hostnya dimana, aku bingung….aku bilang aja sementara masih dirumah dan ada rencana cari tempat (nah…lo…gimana nanti aja!!).

Diantara kita para owner (waduh…gayanya…) karakternya juga berbeda (nah….ini dia tantangan dari kekuatan NCC). Dari awal aku sudah antisipasi risiko terbesar untuk hal ini. Dan dari awal juga aku committed untuk sangat menjaga hubungan karena aku sadar kalau ini bermasalah, justru kita semua akan kehilangan aset yang paling berharga yaitu kekuatan NCC. Jadi…..toleransi dan coba mahamin temen itu yang aku gedein. Alhamdulillah…..so far semua OK. Seperti yang Yanti bilang, ganjalan ada, tapi kita bilang itu sebagai proses nge- blend dan proses belajar (tapi belajarnya jangan lama2 Yan…he…he…).

Yang lucu minat diantara kita juga beda2. Ada yang emang hobi banget masak (Halo Lia A…), dia ga bisa liat kompor nganggur, ada aja yang dia bikin. Ada yang lebih sering duduk, ngamati, mikir, dan nge brief/debrief (ha..ha…aku kaleee…), abis penasaran, SOP (Standard Operating Procedure – he..he…gaya khan??) yang kita buat sebelum buka warung dijalanin engga? Alhamdulillah, ok tuh. Tapi….pas lagi peak, tamu bludak, SOP langsung hang….ada miss komunikasi, ada salah ngaliin di bill, ada salah instruksi ke bagian dapur dll. Lagi-lagi kita jadi ngerti….oh…harus nyiapin SOP yg dimodifikasi utk waktu2 peak, trus harus ada improvisasi posisi orang pada saat banyak tamu…nah untuk yg salah ngaliin harga, karena sadar ini pelajaran berharga, Lia A dan Yanti langsung bilang bahwa itu bonus (he..he…bagus juga yah caranya nutupi kesalahan…pesenan rawon biasa dikasih rawon komplit dengan harga rawon biasa….ha…ha……..!!.).

Trus Owner Lia B cuma sedikit punya waktu untuk ngunjungi warung. Nah..kita2 yang bisa bolak-balik ke warung dengan senang hari bantu dia untuk mensupervisi timnya Lia B. Trus Riva agak hopeless ditengah jalan, kita nyaranin untuk maju terus karena fixed cost nya kan tetap (namanya juga fixed cost yah…) cuma mungkin perlu rubah strategi sedikit. Alhamdulillah, dia bertahan sampai akhir (selamat buat Riva atas pantang nyerah nya….).

Hari terakhir juga lucu. Dengan gaya pencinta alam, kita mengorganisasikan kegiatan tutup warung. Telp sana sini untuk angkat perabot titipan (warung sebelah mungkin kagum liat kita angkat barang aja pake mobil – padahal karena pemula kita belum tau cara yg lebih efisien!!). Masing2 tim sibuk kemas2. Ada kali sekian jam kita beres2. Pas sudah agak senggang, lagi2 aku duduk di depan warung sambil sedikit ngaso dan liat2. Eh….sebel banget liat gimana caranya warung sebelah berkemas. Dia langsung masukin piring/perabot dan masukin sisa bahan baku ke gerobak, beresin gerobak, lipet terpal, kunci pintu gerobak, tumpukin kursi plastik, naikin itu tumpukan kursi ke atep gerobak, trus dorong gerobak pulang (sambil siul2 kalee…). Dia cuma butuh waktu ga sampe setengah jam. Kesannya profesional geeethooo….perlu punya pengalaman jualan 10 kali kaleee untuk bisa begitu efisien….

Gaya NCC tetep bertahan sampai akhir, pas mau ninggalin lokasi, masih ga enak ngeliat space kotor di bekas warung kita (sambil sadar bahwa yang namanya bisnis adalah kepercayaan), langsung ambil sapu lidi, melokalisir sampah di satu tumpukan. Tentu tidak bisa bersih benar, tapi at least pengelola akan melihat kita sebagai group yang bertanggung jawab.

Cerita dan pengalaman ini masih jauh lebih sedikit dari apa yang kita alami di lapangan. Cape, kesel, sewot, seneng, lucu, ngelawak bersama (sambil duduk di tiker dibelakang warung), ngobolin cake decorating sambil liat buku Yearbooknya Wilton 2007 sambil mimpi bisa ngegedein usaha pesenan kue—mimpi lagi..???), trus berusaha betah diliatin tetangga karena kita bolak balik ke mobil yang parkir di belakang warung sambil berusaha tidur di mobil karena kecapean (walau tetep ga bisa tidur), itu semua cuma media untuk memperkuat tali silaturahmi.

Yang paling menarik buat aku adalah pengalaman berkolaborasi dengan temen2 (member NCC lain) yang ga pernah kenal dan ketemu sebelumnya, tau2 jadi teamwork. Yang mana Rousalia Hadi aja aku ga pernah tau begitu juga dia sebaliknya ga pernah kenalan dengan yang namanya Egi, tapi kok bisa2nya pas pertama ketemu dia nyerahin uang ke aku untuk sharing bayar space. Kalau itu uang aku bawa kabur gimana??? Belum lagi proses troble shooting di lapangan yang memaksa kami untuk berkoordinasi dengan baik (maklum kalau Yanti dateng, aku belum nongol, nanti aku dateng, Yanti udah pergi, trus Lia heboh, Yanti ga ditempat, pas kita ngumpul semua di Warung, eh….masalah ga muncul….Jadi deh itu HP on terus, alias koordinasi remotely (kebayang ga seh…ga pernah kenal deket trus perlu koordinasi dengan model begini…)

Kepada Rousalia Hadi, Yanti Indrananda, Riva Rayani, dan Lia Indriani beserta timnya, lebih kurangnya aku mohon maaf lahir bathin atas kesalahan, kekurangan, dan apapun yang membuat temen2 kurang sreg.

Kepada Mbak Fat dan Mas Wisnu, serta teman2 di NCC, again, terima kasih atas support dan racunnya. Tanpa NCC, ga akan ada semangat berjuang seperti ini.

Akhir cerita, aku cuma bisa merasakan THE POWER of NCC….
Sampai ketemu di pengalaman acara lainnya.

Salam,
egi

This entry was posted in Photos & Stories. Bookmark the permalink.