Cakalang vs Tongkol

By Resti Vurwarin (restiv at gmail.com)

Cakalang beda sama tongkol, tapi masih sama2 satu keluarga dengan ikan tuna juga. Dari ukurannya, cakalang besar2 , umumnya 1 sampe 5 kg/ ekor tidak bersisik, agak lebih terang dari tongkol. Dan disisi badannya seperti ada motif bergaris2 gitu… Ada sebagian orang bilang, cakalang = tongkol putih. Cakalang lebih dikenal di indonesia timur, karena hidupnya di laut dalam. Harganya lebih murah drpd ikan tongkol.

Kalo tongkol, warnanya lebih gelap dari cakalang, dan lebih langsing dan menjadi hidangan yg umum di pulau jawa.

Kalo Tuna, ukurannya guedeee bgt, yg umum ditangkap adalah sekitar 35 kg ke atas. Ada juga baby tuna, anak tuna yg belum besar, beratnya sekitar 5 kg-an. jenisnya macam2, ada big eye, blue fin, atau yellow fin. Untuk sushi, biasanya orang jepang suka bgt yg jenis blue fin, harganya bisa nyampe 350rb/kg. Tapi kalo yang lain sih, tergantung jenis dagingnya, kalo fillet, antara 20 ribu-80 ribu di pasaran (ini harga untuk pasar umum).

Tekstur dagingnya hampir mirip, tapi rasa jelas beda.
Mereka sama2 termasuk ikan pengelana yang selalu rombongan kalo berenang.

Buat orang2 yang sensitif dengan alergi, harus hati2. Kadang2, berasa gatal di mulut, atau bibir menjadi tebal bila kita kena alergi. Saya sendiri bukan yg alergi ikan2 tsb, tapi kadang2, ntah mungkin karena penjual pindang tongkol di pasar salah mengolah, atau ikannya yg bermasalah, pernah juga sih, kena gatel2 di mulut. Tapi cepet juga ilangnya.

Semoga berguna,
Resti

This entry was posted in Articles, Ingredients. Bookmark the permalink.