Mengolah Babat

by Ine DW dan Lia

Mbak Ine:

Ini kiat ngolah babat dari anak yang digedein dan di sekolahin dari warung nasi babat🙂

Babat jangan langsung dipresto. Rebus dulu, sekali mendidih, buang airnya. buang lemak2nya yang bergelambir, didihkan air baru rebus lagi, buang lagi airnya.
Didihkan air, jahe dan salam, cemplungin lagi, rebus sampai empuk. Kalau air menyusut, di tambahkan air mendidih (proses ini, bisa digantikan presto dengan merebus 15-20 menit).

Jangan di harapkan, si babat jadi bau wangi jahe atau salam ya. Ya… tetap bau babat, tapi udah ndak begitu prengus. (ine)

Lia:

Biar gak bau, kudu diblansir bertahap.

Pertama didihkan air yang banyak, masukin babat & rebus dengan panci terbuka selama 15 menit. Buang airnya.

Ulangi langkah ini 2-3 kali lagi (gak usah kuatir kehilangan kaldu, kaldu babat mah isinya oksalat muluh…. jadi mending diabisin ajah).

Kalo udah diblansir berkali2 gitu baru deh terakhirnya dimasak sesue slera.

Bisa juga untuk 2 pemblansiran terakhir direbusnya pake air kelapa, sekalian untuk ngempukin.

Kata Abahku babat yang di Jkt gak sama ama Sby. Di jkt masi bau banged.

Babat yang di Sby, biasanya udah diolah duluan, bersih dan baunya udah tipis (diolah pake air kapur? Cmiiw) jadi sampe di rumah paling2 cuma diblansir 1-2 kali ajah.

Ibuku malah kalo masak soto malah babatnya langsung gitu aja gak pake diblansir, tapi tetep enak tuh gak bau. (Lia)

This entry was posted in Tips & Tricks. Bookmark the permalink.