I can’t live without this van man…!!!

stories & photo by Hernik Widowati

‘The Van Man’ begitulah kami disini menyebutnya, siapa nama sebenarnya gak banyak yang tahu. Beliau ini adalah tukang sayur keliling, tapi gak seperti tukang sayur di Jakarta, dia ini bawa truk. Kelilingnya dari satu apartemen ke apartemen lain di Kuala Lumpur sini.

van man van market

Untuk apartemen kami kebagian hari senin dan kamis mulai jam 12.00 siang sampai jam 16.00. Beliau datang sendiri saja, kadang kalo sore mak cik – istrinya- suka datang bantuin.
Karena yang didatengin apartemen apartemen yang sebagian besar ditinggalin bule maka sayur dan buah yang dibawapun kebanyakan import, dan kualitasnya memang bener bener bagus.

Aneka macam sayuran import seperti asparagus, celery stick, berbagai jenis daun slada, daun basil, daun mint maupun yang local seperti bayam, kangkung, kacang panjang, tauge, wortel semua dalam keadaan segar dan bersih.
Buah buahan yang dibawapun kebanyakan import. Kiwi, Sunkist, pir, anggur, dan yang aku paling suka cerry segar, hhmm….merah manies dan segar.
Tapi sedihnya mangga yang dibawa katanya import dari Thailand atau dari India, kenapa gak mau import dari Indonesia ya ???

Selain sayur dan buah beliau juga bawa ayam fillet, ikan salmon fillet, yang udah dibungkus perpack plastic. Kadang juga suka bawa ikan tengiri, ikan kembung, atau kerisi. Cumi dan udang sepertinya selalu ada. Kalau kita ingin pesanpun beliau bisa melayani, misalnya kita minta dibawakan kepiting atau daging beliau akan bawakan.

Sebenernya lumayan kumplit sih, buah sayur, ikan, bumbu bumbu, roti, telur bahkan kadang ubi juga beliau bawa (tapi ubi import juga dari jepang ), dan dia kan datang ke rumah kita, barangnya bersih dan kualitasnya terjamin, tapi…ya itu, dengan semua hal diatas harganya jadi mahal banget.

Telur yang di pasar atau supermarket paling mahal RM 3.00 per 10 butir dia jual RM 3.30.
Udang di pasar paling mahal RM 16.00 sekilo dia jual bisa sampai RM 40.00 sekilonya. Emang sih udangnya agak gedean dia tapi beda harganya jauh banget. Temenku pernah beli terong tiga biji RM 9.00 !! Weleh….
Jeruk sunkist di pasar 13 biji RM 5.00 dia satu biji rata rata RM 3.00

Bule bule sih gak pernah komplain ya sama harganya yang muahal gitu, mungkin dibanding di negeri mereka jauh lebih murah juga, atau karena mereka para bule ini kagak pernah pergi ke pasar tradisional jadi gak tahu perbandingan harga. Atau mungkin juga dengan pertimbangan bahwa mereka gak perlu pergi keluar ke supermarket jadi harga segitu fairlah…..
Mereka bilang….. I can’t live without this van man…!!!

Tapi ada satu India baru pindah dari Jakarta marah marah sama si Van man ini, dia bilang …di Jakarta buah melon dengan harga segini aku bisa dapet tiga dengan kualitas yang sama….!! Nah lo…dibandingin dengan Jakarta …!!!
Buat aku sendiri lebih enak belanja di pasar tradisional, tapi kalo terpaksa gak punya cabe atau tomat, atau ayam sekalipun si Van man ini memang membantu sekali. Warung gak ada dekat dekat sini kayak dikampung halaman sana.

This entry was posted in Photos & Stories. Bookmark the permalink.