Lia: Kangen banget ama Pasar…

Pasar

by Lia

Temen2 sedapur,

Karna kesibukan yang mendera belakangan ini, daku jadi kangen banget ama PASAR. Hikss…. nyaris sebulan gak menikmati jalan2 ke pasar. Kalopun ke pasar palingan cuma sekedar beli sambil lalu ajah, ato beli sambil terburu2, gak lagi menikmati suasana pasar.

Trus tadi lagi ngrapiin file, eh nemu tulisan2 gue tentang pasar, yang perna gue posting di blog gue (non dapur). Hmm…. membacanya, cukup mengobati kerinduan akan suasana pasar. Daku share yah…. totalnya ada 3 seri, tapi satu2 ajah dulu😀

Pasar 1, Suasana Pagi

Pasar 2

Pasar yang gue maksud disini adalah pasar tradisional. Yang kalo jalan kudu berdesakan terhalang barang2 dagangan yang ditaro seenaknya oleh penjualnya, ato kadang2 tersenggol & terdorong oleh kuli2 yang hilir mudik ngangkut barang, teriakan disana-sini antara penjual dengan anakbuahnya ato bahkan dengan pembelinya, yang jalannya basah, becek kalo ujan, yang penjualnya berpakean asal dan bersendal jepit, yang harganya kudu ditawar, beberapa diantaranya menggelar dagangan seenaknya dibawah. Iihh, messy banged yeee…

Eh eh, tapiii…. ada keasikan tersendiri saat masuk ke pasar tradisional selain hal2 seram kek diatas😀 Coba perhatikan: telur, daging, ayam & ikan2 yang dijamin kualitas & kesegarannya, buah2 & sayur2 segar bugar melimpah ruah dengan warna2 cemerlang di segala penjuru, smua kesegarannya tak tertandingi oleh supermarket karna disini tiap hari slalu ganti stok. Bumbu2 segar yang masih basah, mopun bumbu2 kering yang wangi dalam deretan stoples kaca.
Dulu gue ke pasar sminggu skali, wiken doang. Tapi sejak ada pasar yang didirikan deket kampung gue (penampungan sementara dari Pasar Tambakrejo yang lagi dibangun setelah kebakaran besar), gue jadi saban hari pengen ke pasar😀 Dan meski statusnya pasar penampungan, sebagian penjual sayur, buah & bumbu buka sampe larut malam (beberapa bahkan buka 24 jam!), ofkors kecuali pedagang ikan/daging/ayam.

Gue sangat2 suka dengan suasana pasar pas pagi2 banget. Udara masih adem, tapi aktivitas pasar begitu bersemangat. Matahari lom terang tapi dagangan dah komplet, orang2nya dah sibuk mondar-mandir, teriak2, pilih2 sayur & ikan, saling tawar, antri di pemarut kelapa, dll dll. Exciting banget rasanya ngliat gundukan tomat merah nan ranum, sawi & bayam yg ijo segar, terong ungu mengkilap, ikan segar yang masi menggelepar2 di dalem bak, tahu segar di box yang masi anget karna baru kluar dari pabriknya, udang segar yang masi bergerak2 di baki aluminium, daging sapi yang masih merah mengkilap, wortel2 oranye segar yang crispy… fresh!!

Aroma segar dari bermacam sayur, daging, ayam, ikan, bumbu2 & buah2an campur jadi satu, ditambah dinginnya udara pagi serta efek pencahayaan matahari dari gelap, remang dan terus merayap sampe mulei bersinar lembut & cerah, menimbulkan efek tersendiri. Perpaduan dari keindahan, kesegaran, semangat, keceriaan dan dinamika yang sulit ditemui di tempat lain. Perpaduan seperti ini sulit ditemui kalo udah beranjak siang. Meski masih banyak bahan2 segar, bahkan makin banyak pembeli yang datang, tapi soul & atmosfirnya udah beda rasa, berganti ekspresi ketergesaan yang hambar. Si penjual tergesa agar dagangannya cepet abis, si pembeli juga tergesa memburu jadwal memasak ato bahkan memburu jadwal masuk kantor. Bak2 ato nampan2 berisi ikan2 segar mulei tinggal dikit isinya, malah ikan yang tadi masi menggelepar2 saiki dah diem pasrah. Gaada lagi dorongan ato teriakan dari kuli2 pengangkut, wajah2 sang penjual juga mulei lecek, makin lama suasananya makin ga bersemangat.

Maka, bagi gue, ke pasar subuh2 adalah rekreasi yang mengasikkan. Disamping mendapatkan bahan2 tersegar & terbaik kualitas serta rasanya, suasananya sangat menyegarkan pikiran, memompa semangat sekaligus memberikan sensasi keindahan. Ga percaya? Coba aja…! (Lia)

Photographs by Lia

This entry was posted in Photos & Stories. Bookmark the permalink.