Tour Loyang Surabaya

Maap beribu maap tour Surabaya ini juga telat mengudara. Tapi laporannya gak pernah lekang ditelan waktu! Maklum, loyang-loyang produksi Surabaya ini udah masyhur ke seantero dunia akan keragaman dan kualitasnya yang gak kalah sama loyang import.

Jadi lain kali kalo jalan ke Surabaya, jangan cuma ke Tanggulangin aja toh, jeng. Hubungin aja salah satu gank Surabaya yang seru nan heboh ini, hehehe…

Seperti biasa, dilaporkan oleh Lia of Dapur Gue, walikota kuliner Surabaya :D 

by: Lia

NCCers di Toko Delapan
Bdiri: Veby, Ary, Vonny, M’Yuli, Lia, Fathimah, Neny, Rita
Duduk: Fuah, Pipit, Alya (Ary’s sweet girl), M’Ana

Mo bayar utang crita nih….. Now let the story flows……

Daku & Mas Ali ngejemput Mbak Yuli di rumah mertuanya, sampe sana jam 8 lebih dikit dan udah ada Veby. Disuguhin Muffin Wilton isi apricot jam dan teh panas, uh uenaaaakkkkk………………..! Empuk dan lembut. Trus poto2 bentar di depan rumah sebelom brangkat, lagi asik2 poto ditelpon ama Ary, rupanya dia udah nungguin kita di MP (meeting point – McD Basuki Rachmat), lhah kita bertiga malah masi poto2 hihihii…. ya wis brangkat lah.

Setelah kita bertiga sampe di MP, gak lama kemudian satu persatu berdatangan. Neny bareng Vonny, Pipit bareng Fuah, Fathimah dateng sendiri. Neny yang dapet order borongan tepung ketan item langsung ae diserbu arek2. Trus Sambil nunggu Anna dan Rita dateng, Ary ngluarin senjatanya: BROKUS PISANG! Huaaahhh….. uenak puol, legit dengan rasa pisang dan coklat yang lekat. Ofkors langsung nodong resepnya hehehehh… khas NCC dunk! Aryyy……. mana janjimu untuk share resepnyaaaa…..

Click on images for bigger view 

 

Trus Mbak Yuli ngluarin oleh2nya. Huiii………. abon cakalang bertebaran di meja dan langsung ludes masuk tas masing2😀 Mbak Yuli juga ngluarin buku resep NCC pesenan temen2. Suasana makin rame saat melihat lembar demi lembar, komentar terkagum2 diiringi pertanyaan2 “kenapa JCC-ku kempes? kenapa cake-ku gosong? gimana bikin kuker yang sukses? gimana sih tepung ketan item yang disosoh dan gak disosoh?” dll dll wis pokoke brasa NCC bangets, begitu nyicip kue enak dan paparan resep2 yahud pertanyaan bertubi2 pun mengalir.

Akhirnya setelah nunggu amper sejam Anna & Rita pun nongol. Huaaa……. makin histeris ketika Anna bagi2 Bakpia Melon-nya Mey. Langsung cabut ke tujuan pertama (Toko 8) sambil makan bakpia di mobil. Duh Mey, pinter nian kau bikin bakpia dengan kulit yang garing dan renyah tapi isinya lembuuuttt….. Top bangets, lebih enak dari bakpia pathuk!

Sampe di Toko 8 kita berhamburan dan mencari jalan kebenaran masing2 :)) ada yang nyelip di bagian langseng/kukusan, nyelip di rak loyang kuker, nyantol di rak cetakan karakter, kesangkut di rak decorating, nguplek di bagian bahan kue, wis pokoke di setiap sudut pasti ada NCCers. Toko 8 yang hampir 70% dihuni aneka loyang dan cetakan bikin kita kalap sementara para bodyguards hanya bisa berdiri di pojokan sambil nyedot softdrink dan menjaga Aida-nya Ary di kreta huahahahahaha….. Jangan kapok yah nganterin para istri yang lagi kalap blanja :)) Sejam gak cukup, ditambah setengah jam lagi. Total 1.5 jam kita nyelip2 di sela2 rak Toko 8 (heran, kok betah sih 1.5 jam cuma melototin loyang thok. Dasar cewek! Hihihihi….)

 

Jam 12:30 kita nyampe di Tugu Pahlawan untuk Mag Hunt (Magazine Hunt). Disini pusat distribusi media cetak di Sby, dan banyak majalah2 dengan edisi lama yang dijual murah2. SS cuman 5 rebuan loh… Primarasa 6 rebu (cmiiw) dan macem2 majalah/buku resep lainnya. Sayang Santap edisi lamanya gak ada :(( Kalo temen2 pada ngeborong bacaan kuliner, Mbak Yuli malah ngeborong….. Majalah Bermain…! Hihihihihihi… gak nyambung. Karena kita kesini mendekati jam tutup, jadi gak banyak stand yang bisa diliat (kalo pagi jualannya meluber sampe diluar gedung). Daritadi cuman kliling, panas2 lagih, plus diiming2 poto2 makanan yang bikin ngeces…. ofkors target selanjutnya segera diburu: Nasi Bebek Kepanjen! Warung bebek ini terkenal dengan bebeknya yang empuk, sedap plus sambel pencit yang menggiurkan. Pemiliknya istri Cak Yudi (pemilik warung bebek terkenal di Perak), sehingga kalo gak sempet makan Bebek Cak Yudi yang buka malem, kalo siang bisa makan di Kepanjen ini. Rasanya sama persis (lah iya, satu dapur jekk…).

Jam 1 tepat sampe di Kepanjen. HUAAAAAAAA……….! Warung bebeknya tutuppp….! Bersyukur disebelahnya berderet kakilima yang menjual makanan suroboyoan. Mulei Lontong Balap, Lontong Kikil, Rawon, Bakso, Es Degan, Es Tape Ketan Item dll…. Daku yang kecewa berat karena gak jadi makan bebek, terpaksa milih bakso :(( Temen2 rata2 pada milih Lontong Balap. Ujan mendadak turun dengan derasnya, hiks… hiks… Kepikir kunjungan ke PasTur bakal skipped out karena daerah sana rawan banjir. 

Kelar makan mampir sholat Dhuhur di Masjid Kemayoran (sekompleks dengan tempat kita makan). Ini tergolong masjid tua di Sby, sehingga bangunannya pun khas. Guede dan masih otentik. Neny jadi volunteer jagain sandal sementara lainnya pada sholat. Eh kelar sholat bukannya langsung kluar, malah masi asik ngrumpiin mixer, roti dan poto2an… sambil rundingan jadi gak ke PasTur, rundingan gimana caranya ke rumah Monica untuk acara ultah Nell jam 5. Saking asiknya pada gak inget kalo Neny setia nunggu di luar jagain sandal! Huaaaa…… hihihihihi… begitu inget langsung berlarian kluar. Lumayan jek… ada tuh setengah jam lebih kita tinggalin Neny. Hihihi… Nenyyy….. maapin kita2 yeee………


Akhirnya kita nekat ke PasTur, sampe sana udah jam 3. Alhamdulillah banjirnya tipis dan gak sampe masuk ke PasTur, meski masi grimis. Jam gini tentu ajah toko2 di pastur udah pada siap2 mo tutup, sebagian malah udah tutup beneran termasuk toko mungil yang daku rekomen dulu tuh… Prioritas cari otang buat Rita, segera ajah kita berjalan cepat menyusuri lorong2 PasTur dengan panduan Veby.
 
Sementara yang pengen liat cetakan di toko lainnya berpencar bersama daku, huehehehe… ternyata nemu juga toko mungil lain dengan koleksi yang cukup lucu meski gak sekomplet toko yang udah tutup ituh😦 Disini ada loyang2 yang gak ada di Toko 8. Anna & Mbak Yuli beli penumbuk kentang dan loyang bunga. Gak bisa berlama2 milih, pemilik tokonya yang emak2 tuh rada galak juga nyuruh2 kita brenti pegang2 soale dah mo ditutup hehehehhhh….. kayaknya kesel soale gue nyomot2in loyang dan cetakan cuman buat dipoto, bukan dibeli hahahaha…. Rita jadi dapet otang Hock yang pake api atas seharga 185rb (kata Ary di Arlisah harganya juga segitu). Yahh…. kelar deh. Toko2 udah pada tutup kabeh satu persatu, mau gak mau kita pun kudu menyudahi acara padal masi belon puas ngubek2 PasTur :((

 

Demikianlah kisah indah kemaren, hikss…. kayaknya masih gak cukup yah waktunya.
Bebrapa NCCers Sby masih ada yang belum ikutan karena kapasitas transport yang tidak mencukupi jadi terpaksa pesertanya terbatas (Lhaa…. ada 4 orang yang bawa bodyguard, plus 3 balita nan manis2). Maap buat NCCers Sby yang belum kesampean nimbrung acara kemaren. InsyaAllah kita akan bikin acara lagi, dengan Sentra Kerajinan Loyang di Sidoarjo sebagai salah satu tujuannya. Pengumumannya selalu kami tampilkan di milis kok…. jadi ikuti milis dengan rajin yah hehehehe….. 

Makasih buat Mbak Yuli & Anna yang jadi bintang tamu, serta temen2 NCCers Sby yang terlibat. Senang sekali ketemu kalian…! Makasih juga NCC yang menyatukan kita🙂
 
cheers, Lia

This entry was posted in Photos & Stories. Bookmark the permalink.