Tour de Pasar Mayestik

Grup kecil TdPM aliyas Tour de Pasar Mayestik berangkat hari Sabtu 10 December ’05 kemarin. Missinya: Cari tau tempat pesen loyang, pesen kukusan kotak, approach penjualnya untuk pemesanan ekslusif partai besar, beli cetakan coklat lucu-lucu, berkenalan dengan Eddy dan Ronny yang mashur di kalangan penggemar loyang, ngeliat toko Jaya Makmur, dan menjelajah & mengenali area Mayestik lainnya sambil ngerumpi kuliner. Ini laporannya, diambil dari 3 email laporan yang saling melengkapi dari Mbak Ine, Ruri dan Riana. Happy touring! —-red

Click on image for bigger view

Tokonya Eddy

Laporan mbak Ine:
Aku bukan termasuk orang yang terdaftar dalam rombongan TdP Mayestik. Tapi karena dapat bocoran, bahwa tournya hari ini….., dan emang butuuuh banget kukusan perseginya si Edi, maka dari kemarin udah janjian ama suamiku, spy pagi2 ngantar ke mestik.:-)

Semalam sms Ruri dan Riana, dan tahu tempat nge-datenya di mana, jam berapa. Dengan alasan bawain loyang:-), maka aku tiba2 aja nimbrung di rombongan TdP. Karena mau ke pasar, sejak malam udah menyiapkan diri, pake tas kain super gede dan bawa keranjang belanja🙂 gak lupa juga bawa sebagian loyang dan duit cash.

Begitu diriku nongol yang paling akhir, bersamaan kami saling menjeriiiit…… saling pelukan, trus… di emperan toko, membongkar keranjang belanjaku yang berisi loyang, percis pedagang asongan🙂 Lalu hampir bersamaan yeletuk…”mumpung ada mbak ine, abis ini, kita ke pasar ikan yuk! ” huahahahaha…….Dari ujung selatan ke ujung utara???….. nekad tenan!! Aku gak mau, krn harus pulang, kejar setoran🙂

Perasaan kemarin pesertanya 5 orang termasuk Abit. Lha…kog beranak pinak dan cukup menghebohkan mestik🙂 Rombongan kami ini menarik perhatian karena rame banget ocehannya. Sampai pengemis dan anak2 angkut barang ngerubutin minta duit dan jual jasa. Ya….tentu saja nggak dapat perhatian kami, karena loyang lebih menarik perhatian Genk NCC:-)

Ini kali pertama menginjakan Mayestik. Kesanku….luar biasa. Emang cuma pasar biasa, kumuh, sesak, belum semua dijelajah. Mungkin karena perginya berame rame, banyak hal yang dikomentari, hal hal biasa bisa, terlihat luar biasa. Pasar tradisional, yang identik dengan kumuh dan sesak, ternyata menyimpan keindahannya tersendiri.

Click on image for bigger view

Di Toko Eddy
Kiri: Abit pegang pirikan ikan, Kanan: Cetakan lontong

Kami dikenalkan dengan Edi yang tersohor di NCC, dan dia minta di poto setelah tahu kalau potonya bisa beredar di seluruh dunia lewat internet🙂 ke Edi ini, asal nyebut nama Ruri tiga kali, bisa dapat murah.:-)
setelah Edi, ke kios Ronny, yang lebih gede dan lebih lengkap. nah, kalau ke Ronny, asal bilang temannya Riani, kita dapat murah🙂 Selain itu, kami ngomong ke mereka, bahwa kami ini ikut mempromosikan mereka berdua ke seluruh dunia, yang ujung2nya…minta murah.

Setelah pisah dari genk NCC, jalan ke parkiran mobil masih sambil comot sana sini, yang buah duku baru mulai musim dan mahal, ketupat ketan yang berlumuran santan, kue bugis ketan hitam, klepon, sikat kawat di pedagang asongan. hehehe…. kalau nggak di batasi waktu, tas belanja bener2 bisa penuh sesak tuh.

Di Mestik…itu yang namanya makanaaaan…..Kain kain juga ding……. mengundang diriku untuk mampir lagi kapan kapan, biarpun harus menempuh jarak puluhan kilometer dari rumah.

salam,
ine

Click on image for bigger view

Toko Jaya Makmur

Laporan Ruri:
setelah kenyang makan cendol n sate.. hiks sayang mie boynya tutup, padahal kalo makan disitu pasti tambah seru ngerumpinya……. perjalanan dilanjutkan ke Titan, minus mbak Ine yang udah keburu kabur berhubung ngejar setoran.

rombongan dibagi 2, renny, riani, riva ama niken naek mobilnya renny, sedangkan aku, abit ama riana naek mobilku. pas jalan ke arah parkir… eehhhh….. ada toko kelontong baru buka….. hihihi…. pandang-pandangan ama Riana….. akhirnya kita mampir dulu di toko itu….. maap jek, rombongan satunya gak ikutan.

hmmm….. lumayan juga itu toko, isinya sebagian besar melamin, tapi cuantek cuantek…. komentar aku ama Riana selalu: ‘bagus nih buat difoto… hueheheheeee’ di toko itu aku dapet cetakan cookies kembang 3 tumpuk ama cetakan cookies yang roller, walopun belon yakin bisa makenya ato gak….
riana dapet cetakan cookies kembang, cetakan kue kecil bentuk hati, wajik ama sekop… sayang clovernya gak ada ya Ri, ama cetakan persegi yang bolong-bolong, yang buat cake kukus gitu.

akhirnya kita pergi dari mestik menuju ke Titan…. hehehe… mini tour de toko juga deh.

ampe sana… langsung heboh ngeliat rombongan pertama udah sibuk belanja….. hehehe…… racun-racun mulai bertebaran deeehhh…..

eh iya, di Titan kita ketemu ama member NCC laennya lho, namanya Ida, tapi sekarang dia lagi unsubscribe soale lagi sibuk ama persiapan natal n gak tahan ngeliat email segambreng gambreng… padahal khan bisa pilih mode digest ato nomail yaa…… kita udah racunin dia lagi utk subscribe lagi.

yang lucu waktu ketemu ama Ida ini, kali dia rada-rada bingung ngeliat kita ber-5 heboh belanja n saling ngeracun, akhirnya dia gak nahan, nanya deh ama aku, ‘mbak, ini dari NCC ya?’ huwaaa…… iya….. langsung deh ngobrol-ngbrol… n dia ikut terimbas beberapa racun kita hueheheee…

psstt… pak Thio, Ida itu dari Citraland lho… bela-belain ke Titan karena penasaran nama Titan begitu harumnya di NCC……..
cihuiiii………..

Ruri

Click on image for bigger view

Toko Ronny

Laporan Riana:
Nambahin cerita TdPM I..

Nah, awalnya malah rombongan cuma 4 orang, untuk menghindari keribetan. Belakangan bengkak jadi 7 orang. Waks, gimana kalo awalnya 10 orang?

Ada seorang pembeli yang nanya,”Mbak ini murid-murid kursus ya?” Daku bilang iya, sambil ngasihin kartu nama NCC, hehehe… biar gampang gitu..

Dalam TdPM I kemarin itu kita bawa missi, yaitu meng-approach si Eddy untuk bikinin beberapa loyang yang langka di Jakarta, satu loyang bahkan langka di Indonesia, dengan contoh-contoh loyang yang di bawa mbak Ine. Jadi sekarang loyang2nya mbak Ine lagi dipinjem si Eddy. Kalo doi bisa bikinin, kita mau pesenin untuk NCCers semua yang mau beli, lutjo kaaan…. Eksklusif dari NCC loh!

Setelah missi ditunaikan, ya udah, sisanya belanja loyang, cetakan coklat & lolipop, cetakan cheese button, mesen loyang pie 10 cm, de el el project masing-masing. Yang gak abis-abis sih, sembari ngider dan belanja, kita ngobroooolin kue, masakan, sambil cekakak cekikik… hihihi…

Kita makan siangnya di pasarrrr… huehuehehe.. bersempit-sempit makan ala pasar, Es Cendol, Sate Padang, Sate Ayam, plus tukang ngamen dan orang lewat, hehehe…

Sampai jumpa di Tour de Pasar berikutnya! — Riana


Ki-ka: Ruri (bu Admin), Nieken, Renny (Anggraini), Riva, Riani
Depan: Abit
Yang motret: Riana🙂 ; mbak Ine belum dateng

Photos by Riana

This entry was posted in Photos & Stories. Bookmark the permalink.