Perbandingan Macam-Macam Oven

Masih bingung mau beli oven yang kayak apa? ‘Wangsit’ dari mbak Ine ini akan ngebantu banget dehh… Happy hunting! —-red


*** OTANG -> Oven Tangkring

Harga: mumer antara 100-300 ribu, tergantung ukuran dan merk.
Merk: yang jadi andalan NCCers MickeyMouse dan Hock
Kemampuan: Asal pemilik mengenali ovennya dengan baik, oven ini sanggup kerja keras menghasilkan roti, cake dan kuker yang cantik2 spt yang sering diposting teman2 di sini. Jangan dikira ini semua hasil kerja si ariston atau Teknogas🙂 Kelemahannya, gak punya api atas🙂 jadi susah bikin lapis legit atau moscovis.

*** Standing Stove
Harga: 4-15 juta, tergantung merk.
Merk: Modena, Einfact, La Germania yang kwalitas menegah Ariston, Tecnogas, yang kwalitas diatasnya lagi (mungkin ada merk lain, gak hafal)
Kemampuan: Meskipun mampu melakukan apa saja termasuk gril, tapi tetap butuh digauli dan dikenali pemiliknya🙂

*** Oven Gas
Harga: ratusan ribu sampai jutaan, tergantuk ukuran dan merk.
Merk: Ps Senen (gak tahu apa merknya), Gang Bango, Daichi (buatan Bandung), 56 (buatan Semarang), Isiper (buatan Sby) (mungkin banyak lagi merk yang aku gak tau)
Kemampuan: Meskipun mampu melakukan apa saja termasuk gril, tapi tetap butuh digauli dan dikenali pemiliknya🙂

Pengalamanku memakai OTANG, gak usah diceritain lagi, mengharukan, menakjubkan sekaligus menggelikan:-), karena OTANGku buatan jaman dinosaurus. Potonya aja bikin teman2 di sini ter kikik-kikik🙂

Pengalamanku pake oven Gas:
** Oven Senen kwalitasnya nggak gitu bagus, untuk kwalitas bahan dan pengaturan apinya, bodynya tipis, raknya ala kadarnya dari kawat, kalau manggang mesti di tungguin dan di puter2. Mungkin lebih baik yg di gang bango, saya lihat punya teman, kwalitas body lebih bagus.harga lumayan lah, sesuai dengan kwalitasnya. Paling kecil mungkin sekitar 400-an.
** Oven 56, bodynya besi tebal, api rata dan hampir gak pernah rewel. Ini Oven gas pertama yang kupakai 30 tahun lalu, produsennya masih eksis sampai sekarang. Ovennya juga masih ada dan masih bisa dipakai dengan bagus, tapi terpaksa nganggur, karena nggak ada yang menggunakannya di rumah orang tuaku. belinya di Semarang jl, Imam Bonjol 56. telpon gak tahu.
** Oven Isiper, body stainless, setelan api banyak, mau pinggir aja, tengah aja, kiri aja, kanan aja, atas aja, bisa di stel semau gue. Bahkan keluaran baru ada peredam panasnya. (harga….tanya Monica aja deh:-)) ovenku ini udah 13 tahun umurnya. Recomend banget kalau pingin beli oven gas besar!

Salam,
Ine

Related Article: Merawat Oven

This entry was posted in Kitchen Tools & Equipments. Bookmark the permalink.

10 Responses to Perbandingan Macam-Macam Oven

  1. dita says:

    mbak, kalo oven listrik gimana? bagus enggak? trus cara nentuin kalo pake api atas ato api bawah gimana sih? maksudku, kalo buat manggang kuker kenari, misalnya, itu pake api yang mana? atas ato bawah? ato kedua2nya?

    Dita, bagus nggaknya oven listrik tergantung gimana kamu mengenali oven tersebut. Gak banyak orang yang suka oven listrik dengan pertimbangan boros daya listrik dan alasan lain. Tapi untuk yang ‘klik’ dengan oven listrik, biasanya sulit ke lain hati, karena selain ringkes, relatif lebih mudah dibersihkan dan cantik penampilannya, juga biasanya panasnya efisien (ruang sekeliling gak ikutan panas).

    Kekurangan: ngambil tempat ekstra di atas meja dapur, butuh daya listrik cukup besar, umumnya ruang oven sempit, banyak member mengeluh bagian atas kue tidak terkena panas dengan baik.

    Kelebihan: Simpel, panas efisien (ruang dapur gak ikutan panas), cantik tampilannya, relatif mudah dibersihkan.

    Sekarang pilihan ada di tanganmu. Sesuaikan dengan TUJUAN penggunaan oven dan isi kocek tentu saja. Saran redaksi, untuk pemula, oven tangkring paling bagus untuk melatih feeling dan memperbanyak pengamatan terhadap proses pemanggangan. Pokoknya kalo lulus oven tangkring, oven lainnya bakalan gampil deh.. —-red

  2. Linda says:

    Iya mbak kalo oven/toaster listrik gmn? Oven/toaster saya kecil banget selain buat bakar roti apa bisa dipakai buat bikin kue yg cantek2 itu?

    Tergantung pada range panas si oven toaster, rata tidaknya aliran panas, dan muat apa nggak ruang ovennya. Kalo semuanya oke, harusnya sih bisa-bisa aja. Eksperimen dooonk…. Ditunggu sharingnya..
    —–red

  3. dita says:

    yaah…orang belinya udah setaun yang lalu tuh mbak…..
    dulu juga pertimbangannya ya kayaknya lebih ringkas aja. trus kayaknya lebih hemat…(enggak ada asap2 kalo pake yang otang hehehehe) dan kayaknya lebih canggih..walupun msh kalah ma yang standing stove. dulu juga beli microwave maksudnya biar 2 in 1, bisa bake juga. eeh taunya beda ya? hehehe. ternyata yang aku beli enggak bisa buat manggang kue. ratusan ribu mlayang deh.. ada saran enggak mbak, biar microwave-ku enggak nganggur? biasanya cuma dipake buat bikin mie instan ma susu hehehe.

  4. linda says:

    Mbak kalo pake otang apa harus pake kompor minyak tanah seperti kata teman saya? Kalo pake kompor gas gmn? Apa apinya hrs kecil terus ya?

    Bisa pake kompor apa aja, Lind. Besar kecil apinya tergantung permintaan resep donk, gak ada hubungan sama jenis kompornya🙂 —–red

  5. linda says:

    Mbak…makasih banyak ya..ternyata Mbak Ine itu TE O PE BE GE TE. Asli canggih.

  6. linda says:

    Mbak Ine..sy udah beli otang Hock no 4. Waktu itu saya bikin kukis (nyontek resep mbak Dewi) jadi 3 loyang..sy masukin sekaligus krn ada tempat utk 3 loyang…hasilnya ada yg masih basah ada yg hangus..gmn ya Mbak?

  7. ine says:

    Linda, kalau 3 loyang masuk sekaligus, kamu harus telaten menukar tempat para loyang, supaya matang rata. idealnya sih, satu persatu saja boleh lebih dari satu kalau bisa berjajar. tapi kalau di tumpuk, bisa dipastikan loyang di tengah cuma kebagia api samping. loyang di atas, cuma kebagian api atas, jangan2 gosong di atas, basah di bawah.

    coba lagi deh, mesti sabar ya non, kalau kuenya sukses, segala capek pasti hilang, karena di bayar dengan kepuasan dan senyum keluarga.

  8. linda says:

    Maaf Mbak nanya lagi..naruh loyangnya di tengah2? Trus suka ada istilah ‘letakkan di wire rak’. Itu di mana sih? Di dalam oven? Trus api kompor dimatiin? Makasih ya Mbak🙂

  9. Ary A says:

    Mbak, kalo bikin kue pake kompor minyak ama kompor gas lebih ekonomis mana yach? Misalnya aja bikin brokus yang kudu dikukus itu tu…

  10. susan susiana says:

    Tante, thanks banget yaaaa infonya.

Comments are closed.