Martabak Manis

Bikin martabak manis, gampang-gampang susah. Terutama bikin tekstur berlubang-lubang dan tebal seperti yang suka kita beli. Tapi jangan takut, mbak Ita udah berguru sama abang martabak. Berikut ini sharing dari Mbak Ita dan Mbak Ine. —-red

Mbak Ita:
Aku tuh bikin martabak sampai kursus gratis ke Abang2, sambil beli martabak dan tanya-tanya … untung si abang baik hati menerangkan dengan tulus heheheh..

Pertama, soal adonan. Penting banget untuk mendiamkan adonan hingga paling tidak 2 jam. Proses ini jangan dihilangkan atau dipercepat.

Tapi yang enggak kalah penting masalah api dan panasnya loyang. Nah kalau pakai teflon enggak bisa deh martabak model tebel kayak abang2 …. bisanya yang martabak kecil-kecil dan tipis itu…

Dari hasil pengamatan berkali-kali di abang-abang, si loyang mesti panas banget sebelum dituang adonan. Tapi ketika hendak dituang, api mesti diset di medium…. terus baru deh adonan dituang … kemudian langsung diratakan di loyang.
Sesuah diratakan, tunggu sampai ada lobang-lobang, baru tutup deh tuh loyang dan kecilkan api sekecil-kecilnya …..

Nah ilmu jalananku itu ternyata membuat aku sukses bikin martabak, walau diejekin suami katanya “Si abang jauh lebih canggih ya dari ibu-ibu sekolahan” ….hihiihii aku sih bisa tangkis dengan senyum2 bilang “Wah ilmu mah ada di mana-mana, enggak usah malu berilmu ke pemulung sekalipun” ….hihihi dasar aja ya enggak mau kalah … Tapi bener kan Mbak Fatmah ? Aku jadi inget ilmu telur balado yang cantik, mbak fatmah dapat dari Warteg. [Ita]

Mbak Ine:
Kelemahannya bikin martabak manis pakai teflon, sebelum sempat nutup wajan, bagian bawahnya udah coklat tua, bagian atasnya masih belum matang bener. Karena itu martabak manis yang dibuat menggunakan teflon, gak bisa dibuat tebal2, spy matang sempurna. Paling ideal sih, bikin martabak ya pakai wajan tebal yang khusus untuk itu (loyang martabak).

Panas awal saat masukin adonan, mesti di perhitungkan juga. kalau wajan terlalu panas, lalu api dikecilkan, ya tetap akan gosong. Mendingan api sedang saja, sebelum tuang udah dikecilkan api. Ini susah ya, karena nggak bisa diukur temperaturnya.🙂 Dengarkan bunyi desisan saat menuang adonan. kalau ceeeesssss…. itu suhu pas. Kalau joooossss…lha mungkin kegedean api. kalau ndak mendesis, kurang panas. Atau pake cara tukang martabak, di test pakai gula pasir sejumput. Kalau gulanya berloncatan lincah -> kepanasan. Gak loncat -> kurang panas. Loncat tapi dikit, naaaah….sedang tuh.
wis….main perasaan, susah aku ngomongnya. hihihi

Adonan kurang empuk, mungkin kurang cairan, mungkin juga kurang lama masa fermentasinya. Kalau pakai resep yang sudah teruji oleh teman2, maka jumlah cairan mungkin tepat, cuma masalah waktu dan cuaca saat fermentasi.

Bawahnya gak mulus, cara menuang adonan dan bisa juga karena kebanyakan olesan minyak/margarine di wajan.
Coba ke tukang martabak manis, ikuti ilmu mbak Ita Kustina🙂
Perhatikan cara menuang adonan: adonan di tuang pas di tengah wajan dengan aliran kecil, sehingga adonan pelan mengalir dari tengah ke pinggir sambil di dengarkan bunyi ceeeessss……
Sekali tuang ya, sebaiknya pakai gayung atau wadah yang cukup menampung sekali tuang. jangan sendok sayur, yang berarti tuang berkali kali.

Bagian bawah kalau bopeng2 kayak bekas cacar air:-) itu bisa juga karena kebanyakan olesan minyak/margarine di wajan. Karena itu sebelum tuang adonan, di lap dulu wajannya. Ini berlaku juga buat bikin kulit risoles/crepes. Kalau wajan di oles, pasti bopeng2 gak mulus. Coba deh, kalau ke pasar lihat dadar gulung yang ijo, ada yg kulitnya rada keriput2 atau bopeng2. Kebanyakan margarine pada adonan juga bikin gak mulus. [Ine]

This entry was posted in Tips & Tricks. Bookmark the permalink.

2 Responses to Martabak Manis

  1. lili says:

    mbak,minta dong resep martabak manisnya….
    Makasih sebelumnya.

  2. Larinawati says:

    minta resepnya donk

Comments are closed.