Sekelumit Bahagia untuk Mama

Tour de Toko memang udah lama lewat. Tapi cerita mengharukan dari Melanie Sri Redjeki ini masih lekat di hati. Gak ada yang lebih berarti daripada membahagiakan orang yang kita cintai ya? Selamat membaca, mudah-mudahan bisa jadi ‘sup ayam untuk jiwa’ kita.. (chicken soup for the soul gitu loh…)🙂 —red

Sebelum
aku pulang, mama
meluk
aku..

Duh, gatel juga mau ikutan tulis sedikit tentang Tour de Toko hari Sabtu yang lalu. Aku ajak mamaku ikut juga…. Sebenernya itu untuk menebus waktu-waktu yang ngga bisa kulewatkan bersama dia akhir-akhir ini karena aku sibuk jualan kue… Sibuk jalan-jalan sama teman-teman…. Sibuk urusan kantor dan sibuk-sibuk lain yang sebenarnya jadi bener-bener sepele deh kalo dibandingin sama apa yang sudah mama lakukan buat untuk aku selama ini……..
Sampai aku baca suatu artikel tentang Ibu, yang bener-bener seperti ‘menampar’ aku… Jadi inti artikel itu, bahwa kita musti meluangkan waktu buat Ibu, biar cuma sebentar sudah bisa membuat Ibu kita bahagia banget….

Nah berhubung aku tahu kalo mama seneng banget keluar masuk toko dan pasar (yang bukan mall), nahhh aku jadi keingetan mama, dan aku akhirnya daftarin untuk ikut tour de toko…….

Dia hepi banget selama acara tour itu…trus dia memuji2 bbrp NCC-ers…dia bilang mbak Nadrah cantikkkkk…. trus mbak Riana juga, imut imut, dia ngga percaya waktu aku bisikin kalo mbak Riana jago bikin kue…. trus mbak Fatmah juga ramah bangedddddddd… trus mama juga sempet ngobrol2 sama mamanya mbak Sterna…. kata mama…”duh kayak udah kenal lama banget yaaaa… pdhl baru ketemu di Taman Amir Hamzah”

Yang bikin aku terharu bangedddddd waktu aku harus balik ke Karawaci hari Minggu sore, Sebelum aku pulang, mama meluk aku (waaahhhhh ngga pernah kayak gini nih) sambil bilang “terima kasih ya udah diajak tour de toko-nyaaaa” wahhhhhhhh aku naik mobil sambil mau nangis…. ‘duh terharu bangedddddd……….

Bermilyar milyar terima kasih ya semua panitia tour de toko dan semua anggota NCC.

Hugs,

Lanie

This entry was posted in Photos & Stories. Bookmark the permalink.

2 Responses to Sekelumit Bahagia untuk Mama

  1. Vonny says:

    Aku ikut terharu dan bahagia bersama Lenny dan sang Mama.

  2. Wisnu Martono says:

    TdT Juli 2005 was the first. It won’t be the last, however.

Comments are closed.