Memulai Bisnis Kuliner II

by: Sterna

memulai usaha masakan.. hmmm… aku sendiri ga punya ilmu yang ku dapat dari bangku sekolaan.. semua otodidak.. semua win n loss.. intinya cuma belajar dari pengalaman ajah.. so, guruku adalah pengalaman. tapi aku coba rangkum ya apa2 yang aku pelajari selama ini..

  1. produk
    usahakan tentukan ingin menjual apa yang merupakan “kebisaan utama” dari kita.. liat juga minat lingkungan (daerah jual).. jgn menjual terlalu banyak jenis masakan kecuali kalo mau buka catering.. bahkan catering sendiri punya batasan2..
  2. promosi
    banyak caranya.. bisa lewat selembaran yang disekitar wilayah usaha.. iklan di koran, majalah, de el el.. bisa juga via internet.. pada saat ingin
    mempromosikan usaha.. usahakan semenarik mungkin.. kadang orang senang dengan iklan yang ditayangkan tanpa peduli dengan isinya.. pokoke, asal promosi menarik, orang akan tertarik untuk mencoba..

    contoh:
    seandainya ingin membuka toko kelontong di rumah pdhal udah ada beberapa toko lain yang letaknya cukup dekat.. coba pasang spanduk bertuliskan “Jual INDOMIE satuan dengan harga GROSIR..!” dijamin orang akan banyak tertarik untuk mampir ke toko anda.. hehehhe..

    kalo mau jual kue2.. penyediaan tester secukupnya bisa juga dijadikan alat untuk menarik perhatian orang..

  3. lokasi
    ini memang agak2 sulit.. kalo aku biasanya ngikutin feeling disamping menghitung untung rugi.. menilai lokasi bisa dilihat dari daya beli
    lingkungan, tingkat konsumtifitas lingkungan, posisi (maksudnya, kalo lokasi ada di mal misalnya.. mk posisi cukup menentukan keberhasilan usaha), de el el..
  4. harga jual
    ini dah dibahas berapa kali di milis ini yaa.. hehehhe… intinya..
    hitung biaya operasi termasuk overhead cost (pinjem istilahnya mpok femmy) trus ditambah keuntungan yang diinginkan untuk nentuin harga jual.. hitung juga jumlah modal yang tidak habis dipakai atau dipakai untuk jangka waktu lama such as mixer, oven, meja, kursi, de el el.. hitung juga perkiraan losses per tahun untuk tiap modal yang tidak habis dipakai tersebut… knapa harus diitung, karena kita juga harus menyisihkan beberapa persen dari keuntungan untuk biaya penggantian modal yang tidak habis dipakai jika ternyata barang tersebut sudah tidak bisa dipakai lage..

gitu ajah sih ilmu yang aku punya.. moga2 aja ada manfaatnya.. hehehehe..
harap maklum karena background aku dari IT bukan dari marketing..
hnuahuauauuaua…

udah ahhh.. atit piyuttt…

Sterna

This entry was posted in Articles. Bookmark the permalink.